Home Pendidikan • PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS

PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS

 - 
PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS
PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS

PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS

PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS

PERENCANAAN PENGAJARAN MODEL DAVIS

Teknik merancang sistem belajar berlangsung dalam tahap-tahap sebagai berikut:

  1. Penetapan Status Sistem Pengajaran

Semua usaha perancangan suatu sistem senantiasa dimuali dari menetapkan kedudukan sistem pengajaran yang ada saat ini, baik input, output maupun operasinya. Kemudian dilakuakan kembali perancangan desain baru. Tahapan ini dimulai dengan memikirkan daerah pelajaran yang telah diberikan.  Semua lingkungan yang penting untuk melaksanakan suatu program pengajaran harus dideskripsikan secara teliti dan terperinci. Jika perencanaaan sistem pengajaran hendak menetapkan kedudukan sistem yang telah ada sekarang, maka perlu menjawab beberapa pertanyaan berikut ini:

  1. Karakterisik-karakteristik apa yang terdapat dalam sistem pengajaran di mana dia harus bekerja? Apa tujuan dan alat atu cara-cara yang dipergunakan untuk mencapai tujuan-tujuan itu?
  2. Sumber-sumber apa yang akan digunakan? Apa batasan-batasannya dan hambatan-hambatan apa yang ada?
  3. Siapa siswanya? Ketrampilan-ketrampilan dan harap-harapan apa serta kebutuhan belajar apa yang mereka miliki atau rasakan? Dan berapa jumlah siswanya?
  4. Apa sebaiknya diperbuat untuk memberikan kontribusi pelajaran dalam usaha mencapai tujuan-tujuan itu dan membantu siswa belajar.

Perumusan Tujuan Pengajaran

Pemilihan dan perumusan tujuan pada hakikatnya adalah suatu proses membuat keputusan. Berdasarkan informasi tentang apa yang ingin diketahui oleh siswa, apa yang mereka butuhkan, bahan pelajaran guru menetapkan perangkat tujuan yang hendak dicapai para siswa. Jadi tujuan belajar sebenarnya adalah tujuan mengajar.

Tujuan terpenting adalah dalam menentukan urutan bahan yang akan disampaikan, metode mengajar, prosedur evaluasi  yang akan dikembangkan. Tujuan mengandung makna yang penting dalam rangaka menentukan  prosedur intruksional yang akan ditempuh oleh guru.  Berdasarkan tujuan-tujuan yang telah dirumuskan tersebut maka disarankan agar guru merancang kegiatan-kegaitan yang serasi untuk membantu siswa belajar. Perumusan tujuan merupakan hal yang penting dalam sistem pengajaran. Alasannya yaitu:

  1. Umumnya desain pengajaran didasarkan pada tujuan-tujuan
  2. Tujuan memainakan peranan krisis dalam evaluasi pengajaran
  3. Kemungkiann terjadinya salah kaprah sehingga tujuan tadi sebagai media komunikasi dan memberiakn alat yang sama bagi semua guru.
  4. Tujuan menjadi pedoman bagi siswa yang mengarahkan kegiatan belajar merekan dan untuk menilai kemajuan belajar yang telah mereka lakukan sebelumnya.

Perencanaan dan Pelaksanaan Evaluasi

Setiap perumusan tujuan belajar bagi siswa senantiasa harus disertai dengan perencanaan evaluasi intruksional. Untuk lebih jelasnya, coba kita renungkan beberapa pertanyaan berikut ini:

1)      Bagaimana saya mengetahui bahwa para siswa telah mencapai tujuan-tujuan belajarnya?

2)      Bagaiman saya dapat menerangkan bahwa saya telah melakukan tugas pekerjaan dengan baik dalam menciptakan kondisi belajar bagi para siswa?

3)       Bagaimana saya mengetahui bahwa prosedur kerja yang saya tempuh baik dalam menciptakan kondisi belajar bagi para siswa?

4)      Bagaimana saya mengetahui bahwa prosedur mengajar yang saya lakukan selama ini perlu diperbaiki, dan dalam hal apa perlu  mendapat perhatian?

Meskipun masalah evaluasi merupakan masalah akhir yang perlu dirancang sebelumnya. Evaluasi harus dilakukan dengan berhati-hati dan teliti karena hal berikut:

  1. Dengan program evaluasi, guru dan siswanya dapat menemukan bukti telah terjadinya proses belajar.
  2. Evaluasi penting bagi guru dan siswa karena bertalian dengan kualitas pengajaran yang ditandai oleh keberhasilan belajar pada siswanya.
  1. Pendeskripkian dan Pengkajian Tugas

Deskripsi tugas dimaksudkan untuk mengidentifikasi  langkah-langkah yang ditempuh oleh seorang ahli bila dia melakukan suatu tugas. Tugas dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu:

  1. Tugas Tindakan (task action) adalah seperangkat langkah yang dirumuskan secara jelas dan dapat diamati serta dapat diperinci menjasi subtugas-subtugas.
  2. Tugas Kognitif (cognitive task) adalah kegiatan-kegiatan yang dilakuakn secara mental yang umumnya tidak dapat diamati.

Suatu deskripsi tugas atau seperangakat tujuan selanjutnya dianalisis menjadi jenis-jenis belajar yang perlu dilakukan. Semua tugas dianalisis menjadi sejumlah kegiatan belajar. Untuk jenis-jenis belajar tertentu akan dibutuhkan prosedur intruksional tertentu pula antara tujuan, deskripsi tugas dan analisis tugas yang saling berinteraksi satu dengan yang lain.

  1. Pelaksanaan Prinsip-Prinsip Belajar

Didalam merancang sistem-sistem pengajaran, guru perlu menjawab sejumlah pertanyaan berikut ini:

1)      Bagaimana cara menyususn kondisis-kondisi yang memungkinkan para siswa belajar siswa?

2)      Keterampilan-keterampilan apa yang terlibat dalam perilaku untuk melaksanakan tugas, dan bagaimana keterampilan-keterampilan itu sebaiknya dipelajari?

3)      Konsep-konsep apa yang terlibat dalam melakuakan tugas-tugas untuk mencapai tujuan, dan bagaimana prinsip-prinsip itu sebaiknya dipelajari?

4)      Prinsip-prinsip apa yang dilibatkan dalam melakukan tugas-tugas untuk mencapai tujuan, dan bagaimana prinsip-prinsip itu sebaiknya dipelajari?

5)      Apa ada prinsip-prinsip umum belajar yang dapat dilaksanakan?

6)      Bagaimana cara seseorang melaksanakan prinsip-prinsip itu?

7)      Bagaimana guru menyusun kondisi-kondisi agar siswa termotivasi untuk belajar?

            Sebagai seorang guru perlu menetapkan lebih dahulu hal-hal yang kan diajarkan baru mempertimbangkan berbagi alternatif metode mengajar yang akan digunakan. Dengan mempelajari prinsip-prinsip belajar maka guru dapat membantu para siswa belajar, dengan jalan menyediakan kondisi-kondisi yang dipergunakan melalui pembelajaran yang diberikannya

Sumber: https://sel.co.id/

Author:m7xap